Novel “AFTER RAIN”

After Rain

20140101_190736Judul: After Rain

Penulis: Anggun Prameswari

Terbit: Cetakan II, 2013

Penerbit: GagasMedia

Genre: Romance, Metropop

Tebal:  viii + 324 halaman

ISBN: 979-780-659-6

Harga: Rp 46.000

 

Mungkin aku dibutakan oleh cinta,

sebab akalku dikacaukan olehmu.

Seberapa banyak pun aku meminta,

Kau takkan memilihku.

Ini yang kau sebut cinta?

Menunggumu bukan pilihan.

Izinkan aku meninggalkanmu,

sengan serpihan hati yang tersisa.

Dan jika ternyata dia yang ada di sana,

sama-sama menanggung keping-keping

hati yang berhamburan,

saat kami saling menyembuhkan salahkah itu?

Review:

“Serenadely cute, as usual.”

Berawal dari sepasang kekasih yang saling mencintai, Serena dan Bara. Keduanya sudah 10 tahun menjalin hubungan. Tepat di tahun ke sepuluh ini hubungan mereka goyah, hanya karena sebuah pertanyaan, “Kita,… ini apa?” – Serena (page18)

Bingung? Coba pikir pelan-pelan, apa maksud Serena… Sudah?

Yap, benar sekali. Serena ingin Bara memutuskan pilihan, pilih dia atau istrinya? What?? Istri???

Oke, aku pun sama terkejut dan nyeseknya dengan pembaca sekalian. Waktu baca di awal-awal paragraf aku dibuat senyum-senyum dengan si tokoh utama yang sedang berbunga-bunga, tapi begitu tahu di akhir prolog semuanya cukup buat aku suprise. Aku nggak tahu, apa ini termasuk spoiler atau bukan, karena hal ini sudah diceritakan dari awal oleh si penulis, jadi kupikir memang bukan spoiler. Justru tema soal perselingkuhan inilah yang ingin ku review, yang mana hubungan Serena dan Bara akhirnya bergolak tidak tentu.

Serena sangat mencintai Bara, begitupun sebaliknya, tetapi sayangnya… Bara tidak bisa meninggalkan keluarganya. Lalu apa yang terjadi?

Bara memutuskan baik-baik meninggalkan Serena, namun tetap saja di mata Serena perpisahan itu menyakitkan. Hingga Bara tidak lebih seperti orang asing yang terus-terusan menjaga jarak dengannya, menjauhinya seperti menghindari penyakit.

“You are in denial. There’s no such thing as KAMI in your relationship,” – Kei (page 25)

Sehingga Serena hanya bisa menangis dan menangis dibuatnya. Bekerja di kantor yang sama membuat semuanya terasa sulit. Hingga akhirnya, Bara memutuskan untuk pindah ke kantor cabang di Denpasar, namun sebelum itu benar-benar terjadi, Serena mencuri start untuk pergi duluan dari perusahaan Korea itu. Sebuah pilihan berat yang akhirnya bisa ia putuskan.

“Jangan pernah bilang lo nggak ada pilihan. Kita semua punya pilihan, cuma kadang kita malas melihat kemungkinan yang ada,” – Kei (page 90)

Serena memutuskan akan menjadi seorang guru, rekomendasi dari keponakan sahabatnya, Kei, bernama Nola. Murid SMA yang cukup energik.

Pilihan itu belum tentu finalnya, karena usaha untuk saling melupakan justru semakin sulit. Begitulah hidup, penuh cobaan dan godaan.

Dan dari sinilah… hari-hari Seren mulai kembali berjalan, dimana dia akan belajar untuk melupakan masa lalunya, menghentikan air matanya. Dan after rain akan membawanya bertemu seseorang bernama Elang, guru musik yang mengajar di sekolahnya Nola. Lelaki itu ternyata memiliki nasib yang sama dengannya, lalu apakah mereka akan saling menyembuhkan? Well, baca saja bukunya kalau penasaran, yakin nggak akan kecewa : )

Nah, cerita dalam novel ini cukup mainstream kan, dalam segi novel romance sudah biasalah… cewek yang cantik dengan segudang ketololannya akan cinta, cowok pujaan yang ternyata bukan takdirnya, dan terakhir cowok ganteng yang sikapnya dingin banget yang bisa jadi adalah pangeran sesungguhnya.
Profesi kerja di kota metropolitan pun sudah tidak ada yang aneh lagi. Lalu seorang sahabat yang punya segudang kutipan yang bagus buat nyeramahin si tokoh utama biar sadar dengan kesalahannya.

Dengan alurnya yang maju mundur, tertata sangat rapi sekali, pokoknya nggak dibuat bingung.
Inti dalam novel After Rain persis seperti ini, hanya kemasannya dibuat menarik. Menariknya dalam segi tulisannya sih, enak banget dibaca. Tidak begitu mengecewakan walaupun ceritanya mudah ditebak, karena entah kenapa masih bisa membuat pembaca penasaran ingin menghabiskan buku ini sampai akhir. Lagi-lagi karena tulisannya Mbak Anggun yang t-o-p banget.

Kekurangannya ada typo sedikit, selebihnnya sih nggak terlalu bermasalah, seperti cover dan judulnya yang serasi. Kalau berkaitan antara judul dan cerita secara sepintas tidak begitu nyambung karena dalam cerita tidak ada kondisi hujan satu waktu pun. Tapi, setelah dipikir-pikir, mungkin hujannya itu air mata Seren : )

Aku kasih 3 bintang untuk takdir dan kebetulan yang jaraknya beda tipis.

About Author:

After Rain adalah novel debut Anggun Prameswari. Sebelumnya, cewek Gemini yang juga pencinta bulan purnama ini, sering menulis cerpen di banyak media nasional. Selain menulis, kesehariannya diisi dengan mengajar Bahasa Inggris di SMP-SMA Harapan Bangsa, Tanggerang.

Anggun bisa dihubungi melalui: Twitter: @mbakanggun // E-mail: mbakanggun@gmail.com

 

Sumber: http://blogbukuindonesia.com/category/anggun-prameswari/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s